Lebih 38,000 kes baru, doktor Indonesia tentukan siapa ‘terus hidup’