Upacara peringatan WW1 dicemari serangan bom

Paris: Beberapa orang cedera hari ini dalam serangan bom pada upacara peringatan Perang Dunia I (WW1) yang dihadiri oleh diplomat Eropah di tanah perkuburan bukan Islam di Jeddah, Arab Saudi, kata kementerian luar Perancis.

“Upacara tahunan memperingati berakhirnya WW1 di tanah perkuburan bukan Islam di Jeddah, yang dihadiri oleh beberapa konsulat, termasuk Perancis, menjadi sasaran serangan objek peranti letupan (IED) pagi tadi yang mencederakan beberapa orang.

“Perancis mengecam keras serangan sebagai pengecut dan tidak sepatutnya,” kata kementerian itu.

Bulan lalu, seorang warga Arab Saudi dengan pisau mencederakan seorang pengawal di konsulat Perancis di Jeddah, pada hari yang sama dengan seorang lelaki bersenjata pisau membunuh tiga orang di sebuah gereja di Nice, selatan Perancis.

Letupan hari ini berlaku ketika Presiden Perancis, Emmanuel Macron, yang menjadi sasaran kemarahan di sebahagian besar dunia Islam kerana bertekad untuk memerangi ekstrimis Islam susulan serangan di Paris, menghadiri upacara peringatan WWI di Paris.

Beberapa negara semalam menandakan ulang tahun ke-102 gencatan senjata yang ditandatangani oleh Jerman dan negara-negara sekutu untuk menamatkan perang.

Macron dengan bersungguh-sungguh mempertahankan hak untuk menerbitkan kartun yang dianggap menyinggung perasaan beberapa pihak, termasuk karikatur Nabi Muhammad yang dicetak oleh majalah satira Charlie Hebdo.

Kartun yang sama ditunjukkan oleh guru sejarah Perancis, Samuel Paty kepada murid-murid di kelas dengan ucapan bebas, yang menyebabkan kepalanya dipenggal di luar Paris pada 16 Oktober lalu.